Presiden Lepas 1.034 Ton Operasi Pasar Beras

Rimanews – Presiden Joko Widodo di Jakarta, Jumat (2/10/2015) melepas secara simbolis 1.034 ton beras untuk operasi pasar di lima kota besar di Indonesia. Presiden yang didampingi Menteri BUMN Rini Soemarno dan Direktur Utama Bulog Jarot Kusumayakti melepas keberangkatan 60 truk yang mengangkut 480 ton beras dengan memecahkan kendi di Gudang Bulog Kelapa Gading Jakarta. Baca Juga DKI Akan Buat Underpass Mampang Kuningan Raksasa Internet Jepang Investasi Rp 664 Triliun di Amerika Pemerintah Tetapkan Patokan Harga Ayam Selain beras, juga dilakukan operasi pasar tiga truk daging sejumlah enam ton dan satu truk gula pasir. Sedangkan empat kota lainnya, yakni Medan sebanyak 11 truk mengangkut 10 ton beras, Bandung 18 truk mengangkut 144 ton beras, Semarang 13 truk mengangkut 130 ton beras dan Surabaya 17 truk yang mengangkut 170 ton beras. Presiden mengatakan operasi beras ini dilakukan setelah adanya kenaikan beras di pasar berkisar 2 persen karena didorong oleh kenaikan harga gabah dari petani juga berkisar 2 persen. “(Operasi pasar) supaya kenaikan itu tidak terus, dan bisa dikendalikan pada harga-harag yang wajar dan terjangkau,” katanya. Jokowi mengatakan target operasi pasar ini diharapkan harga beras di pasar turun Rp300-Rp500 per kilogramnya. “Meskipun saya lihat dua hari ini sudah ada yang turun Rp100, ada yang Rp200, tapi kita ingin agar harga yang terjangkau betul-betul ada di pasar dan stoknya ada,” ujar Presiden kepada wartawan. Jokowi juga menegaskan bahwa stok beras yang dimiliki Bulog masih aman, yakni 1,7 juta ton, sehingga dirinya menghimbau kepada masyarakat tidak termakan isu kelakaan cadangan beras. Presiden juga memerintahkan Bulog untuk melakukan penyerapan dari petani maupun pedagang di daerah-daerah yang saat ini masih panen. “Daerah-daerah yang saat ini masih ada panen, seperti di karawang, Jateng ada, Jatim ada. Ini yang terus kita serap, diserap Bulog. Kita harapkan stok Bulog masih ada tambahan sedikit lagi,” kata Presiden. Terkait usulan Wakil Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko yang mengusulkan pemakaian dana desa terhadap warga yang tidak memiliki dana untuk membeli beras untuk masyarakat miskin (Raskin) dan beras untuk masyarakat pra sejahtera (Rastra), Presiden menyatakan masih dihitung dan dilihat plus minusnya. Saat teleconference, Heru mengusulkan agar penyaluran beras Rastra sampai kepada tujuan, bagi masyarakat yang tidak memiliki dana saat beras datang bisa memakai dana Desa untuk pengganti sementara. “Nantinya masyarakat tersebut mengganti dengan cara bekerja di Desa tersebut dalam program padat karya dengan gaji beras yang diambil sebelumnya,” usul Heru kepada Presiden. Dalam kesempatan ini, Dirut Bulog Jarot juga memastikan beras untuk operasi pasar, baik Raskin maupun Rastra akan selalu dijamin kualitasnya. Jarot juga menyampaikan ke beberapa daerah, terutama daerah yang minus pasokan agar terus berkoordinasi dengan pusat agar bisa melakukan distrubusi ke daerah tersebut. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : operasi pasar beras , Bulog , raskin , Ekonomi

Sumber: RimaNews